Elegant Rose - Working In Background Suka Dan Duka Dikongsi Bersama: ~Mohon Pada Dia~

Pembaca Setia Blogku

Rafiera Network Supply - RNS

Rafiera Network Supply - RNS
Pembekal Barangan Usahawan - Click Picture To Go Website

Thursday, January 19, 2012

~Mohon Pada Dia~

Dikeheningan malam itu, hatiku tidak berhenti memohon, "Ya Allah, Engkaulah yang Maha Mengetahui apa yang terjadi. Engkau jualah yang memberi sinar hidayah kepada hamba-hamba yang Engkau kehendaki. Aku mohon ya Allah, pancarkanlah sinar itu kepada diriku. Agar aku terus istiqamah dalam agama-Mu."

Hatiku terus merintih.

Allah, Allah, Allah. Ampuni dosaku yang menggunung tinggi. Hapuskanlah ia seperti debu yang berterbangan. Aku tenang bersama-Mu selalu, ya Allah. Air mata mula berlinangan.

Ya Allah ya Rahman, ya Allah ya Rahim...
Lagu Allah ya Nur nyanyian Opick diputarkan.

"Diaaammmmm... diaaammmm... diaaammmm!!!! Berhentiiiii..." Satu suara lantang mengejutkan para peserta.

"Kamu semua berpura-pura. Kamu berdoa main-main. Tidak bersungguh-sungguh. Walhal Allah itu bersama kita. Berada dekat dengan kita."

"Kamu sombong! Kamu penipu! Kamu ego! Kamu pengecut!"

"Ikhlaskan hati kita, dik. Mohon doa pada Allah dengan hati. Jangan lontarkan kata-kata, tetapi hati masih buta. Mohon keampunan dengan hati. Banyak dosa kita pada Dia, dik." Bisikku pada peserta perempuan di sebelahku.

Lelaki itu bersuara lagi. Kali ini suaranya kedengaran sedih dan sayu.
"Ya Allah, kami tidak layak untuk syurga-Mu. Namun kami juga tidak sanggup menghadapi azab siksa neraka-Mu. Ya Allah, ampunilah dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami, dosa guru-guru kami, dosa sahabat-sahabat kami, dosa keluaga kami dan dosa seluruh umat Islam."

"Adik-adik, mohon ampun pada Allah dengan hati kita. Dia Maha Melihat, Maha Mendengar setiap rintihan hambanya. Mohon taubat dik!!!" Lelaki itu bersuara lantang semula.

"Dosa kita mendedahkan aurat. Dosa kita meninggalkan solat. Kita tinggalkan segala suruhan-Nya. Sedangkan dia telah memperingatkan kita tentang azab yang menanti mereka yang melanggar arahan-Nya."

Jauh di sudut hatiku turut memohon pada Allah agar hati adik-adik ini diberikan sinar, diberi hidayah dan petunjuk.

"Akui diri kita ini dik, kita sombong, kita ego, kita penipu, kita pengecut. Janji pada diri, buang sikap-sikap ini."

"Diri kita ini milik Allah, bila-bila masa dia boleh ambil kembali. Jika tidak hari ini, mungkin esok hari. Adakah kita bersedia?" Lelaki itu terus merintih.

"Ya Allah sakitnya azabmu!!! Sakitttt!!! Ampunkan aku ya Allah!!! Hidupkan aku semula ya Allah, aku janji akan lakukan segala yang Engkau suruh! Aku akan tutup auratku, aku akan jaga maruahku. Aku akan mencintai-Mu dan pesuruh-Mu lebih daripada cinta manusia."

"Allah, Allah, Allah... Adik-adik, jangan sampai diri kita dipanggil oleh-Nya, baru kita mahu bertaubat. Apabila kita dipakaikan kain putih dan disolatkan, baru kita mohon untuk dihidupkan semula. Dan tika tercium bau tanah dan dibacakan talqin, kita melambai pada keluarga agar mengeluarkan kita dari liang lahad. Dan di saat malaikat Allah menjalankan tugas, kita mohon pada Allah agar diberi peluang kedua."

"Semuanya sudah terlambat, dik..."

"Buka mata kamu perlahan-lahan, tarik nafas dan hembus." Lampu dinyalakan. Mata-mataku melilau melihat adik-adik disekelilingku.

"Adik-adik, kami sayangkan anda. Kami tidak mahu melihat anak bangsa dan seagama kami hilang arah tujuan. Kami tidak ingin apabila pihak polis menangkap penagih dadah, anda adalah salah seorang daripadanya. Kami tidak mahu anda kaum hawa, tergolong daripada mereka yang melahirkan anak luar nikah."

"Kami bukan sengaja ingin melihat air mata kamu berguguran jatuh. Biarlah air mata yang mengalir itu menjadi titik perubahan, saksi keinsafan dan taubat kamu terhadap Allah. Bukan untuk kami, tapi untuk Allah. Dialah yang menciptakan kita semua."

Suara esakan para peserta Kem Pemantapan Sahsiah Pelajar masih kedengaran. Hatiku berbisik,
"Ya Allah, aku mohon agar mereka berubah menjadi hamba-Mu yang lebih baik selepas ini. Terimalah permohonan taubat kami ini. Terangilah hati kami, ikhlaskan setiap pekerjaan yang kami lakukan. Bimbinglah kami dan adik-adik kami ini agar sentiasa berada di landasan yang lurus. Bimbinglah hati kami."

Kami sebagai fasilitor hanya ingin membantu, kami tidak minta untuk disanjung. Kami ingin bantu saudara kami agar lebih dekat dengan Pencipta. Didiklah hati agar takut pada Allah. Perubahan mustahil berlaku secara mendadak, bergantung pada diri sendiri. Kami bukan ahli silap mata yang boleh merubah adik-adik serta merta. Mohonlah pada Allah agar dipermudah segalanya. Kuatkan hati. Insya-Allah.
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

No comments:

Post a Comment

♥ Tinggalkan Jejak anda disini ♥

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...